Facebook dan YouTube Hapus Konten Presiden Brasil Soal Vaksin Covid

California, Beritasatu.com- Facebook dan YouTube menghapus video Presiden Brasil Jair Bolsonaro atas klaim vaksin Covid-19. Seperti dilaporkan Reuters, Selasa (26/10/2021), Bolsonaro secara salah menghubungkan vaksin Covid dengan AIDS.

Sebelum dihapus, video Bolsonaro, yang telah diterbitkan pada Kamis (21/10), mengklaim bahwa orang-orang di Inggris yang telah diberi dua dosis vaksin Covid mengalami AIDS lebih cepat dari yang diperkirakan.

Program Gabungan Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) tentang HIV dan AIDS (UNAIDS) telah membantah hubungan antara Covid dan HIV atau AIDS, dengan menyatakan bahwa vaksin yang telah disetujui oleh regulator kesehatan aman.

Di Facebook, Bolsonaro memiliki 14,6 juta pengikut. Sementara di Instagram, Bolsonaro memiliki sekitar 19 juta pengikut. Keduanya telah menghapus postingan Bolsonaro karena melanggar pedoman komunitas tentang Covid-19, termasuk mempromosikan hidroksiklorokuin sebagai pengobatan untuk virus tersebut.

Baik Facebook dan YouTube Alphabet Inc menyatakan video, yang direkam pada Kamis (21/10), melanggar kebijakan mereka.

Baca Juga: Presiden Brasil Resmi Tolak Paspor Vaksin Covid-19

"Kebijakan kami tidak mengizinkan klaim bahwa vaksin Covid-19 membunuh atau membahayakan orang secara serius," kata juru bicara Facebook pada Senin.

YouTube mengonfirmasi bahwa mereka telah mengambil langkah yang sama di kemudian hari.

"Kami menghapus video dari saluran Jair Bolsonaro karena melanggar kebijakan disinformasi medis kami mengenai Covid-19 karena menuduh bahwa vaksin tidak mengurangi risiko tertular penyakit dan menyebabkan penyakit menular lainnya," kata YouTube.

Menurut Program Gabungan Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang HIV dan AIDS (UNAIDS), vaksin Covid-19 yang disetujui oleh regulator kesehatan aman bagi kebanyakan orang, termasuk mereka yang hidup dengan HIV, virus yang menyebabkan sindrom imunodefisiensi yang didapat, yang dikenal sebagai AIDS.

Baca Juga: Bolsonaro: Saya Bosan Ditanya Kasus Kematian Covid

Kantor Bolsonaro tidak segera menanggapi permintaan komunikasi di luar jam normal.

Pada Juli, YouTube menghapus video dari saluran resmi Bolsonaro yang merekomendasikan penggunaan hydroxychloroquine dan Ivermectin untuk melawan Covid-19, meskipun ada bukti ilmiah bahwa obat ini tidak efektif dalam mengobati penyakit.

Sejak itu, Bolsonaro menghindari menyebutkan kedua obat tersebut dalam siaran langsungnya, dengan mengatakan bahwa video tersebut dapat dihapus dan menganjurkan “pengobatan dini” secara umum untuk Covid-19.

Baca Juga: YouTube Hapus Video Sesat Bolsonaro Soal Covid-19

Bolsonaro, yang dites positif terkena virus corona pada Juli tahun lalu, memuji penggunaan hydroxychloroquine, obat antimalaria, untuk gejala ringannya. Saat Bolsonaro pada Januari lalu mengatakan bahwa dia tidak akan menggunakan vaksin Covid-19, dia malah berjanji untuk segera memvaksinasi semua orang Brasil.

Selain menghapus video, YouTube telah menangguhkan Bolsonaro selama tujuh hari, surat kabar nasional O Estado de S Paulo dan O Globo melaporkan, mengutip sumber yang mengetahui masalah tersebut.

YouTube tidak menanggapi permintaan kantor berita Reuters yang terpisah untuk berkomentar mengenai penangguhan pada Senin malam.



Penulis: Unggul Wirawan / WIR
Sumber: BeritaSatu.com

#Brasil #Presiden Brasil #Jair Bolsonaro #Facebook #YouTube #HIV/AIDS #Vaksin Covid-19

BAGIKAN

BERITA TERKAIT

BERITA TERKINI

Meski Diadang Pandemi, Exquise Patisserie Tambah Gerai Baru

ERT Putra Perkasa Abadi Juara Umum IFRC 2021

PB ISSI Kirim Atlet Berlatih ke Swiss

Varian Omicron Mengancam Pemulihan Ekonomi Dunia

Mine Perfumery Kembali Berinovasi Abadikan Momen 2021

Prima Protect Plus Bagikan Paket Sanitasi untuk Mitra Grab

Brasil Sudah Vaksinasi Covid 90% Populasi

Pemberdayaan Masyarakat, PT TCM Gandeng ISSF

Bus Terbakar di Tol Semarang-Solo

Pemerintah Siapkan Bonus untuk Tim Piala Thomas 

BERITA TERPOPULER