Perangi Perubahan Iklim, Dunia Perlu Perbanyak Investasi Energi Terbarukan

Paris, Beritasatu.com- Investasi dalam energi terbarukan perlu mencapai tiga kali lipat pada akhir dekade ini. Seperti dilaporkan Al Jazeera, Rabu (13/10/2021), Badan Energi Internasional (IEA) menyatakan tingkat investai itu diperlukan untuk dapat memerangi perubahan iklim.

“Dunia tidak cukup berinvestasi untuk memenuhi kebutuhan energi masa depannya, pengeluaran terkait transisi secara bertahap meningkat, tetapi masih jauh dari apa yang dibutuhkan untuk memenuhi permintaan layanan energi yang meningkat secara berkelanjutan,” kata IEA dalam laporan tahunan World Energy Outlook yang dirilis pada Rabu (13/10).

Badan pengawas yang berbasis di Paris merilis World Energy Outlook tahunan awal tahun ini untuk memandu konferensi perubahan iklim COP26 PBB mulai akhir bulan ini.

“Sinyal dan arahan yang jelas dari pembuat kebijakan sangat penting. Jika jalan di depan hanya diaspal dengan niat baik, maka itu akan menjadi perjalanan yang bergelombang,” tambahnya.

Baca Juga: Energi Terbarukan Mainkan Peran Kunci Kurangi Emisi Karbon

IEA menyebut pertemuan mendatang di Glasgow, Skotlandia sebagai ujian pertama kesiapan negara-negara untuk mengajukan komitmen baru dan lebih ambisius di bawah Perjanjian Paris 2015 dan kesempatan untuk memberikan sinyal yang tidak salah lagi dalam mempercepat transisi ke energi bersih di seluruh dunia.

Dalam beberapa pekan terakhir, harga listrik melonjak ke tingkat rekor karena harga minyak dan gas alam mencapai tertinggi multi-tahun dan kekurangan energi yang meluas melanda Asia, Eropa dan Amerika Serikat. Permintaan bahan bakar fosil juga pulih karena pemerintah melonggarkan pembatasan untuk menahan penyebaran Covid-19.

IEA memperingatkan bahwa energi terbarukan seperti tenaga surya, angin dan tenaga air bersama dengan bioenergi perlu membentuk bagian yang jauh lebih besar dalam rebound investasi energi setelah pandemi Covid-19.

Lebih jauh, IEA mencatat, energi terbarukan akan menyumbang lebih dari dua pertiga investasi dalam kapasitas listrik baru tahun ini. Namun keuntungan yang cukup besar dalam penggunaan batu bara dan minyak telah menyebabkan peningkatan tahunan terbesar kedua dalam emisi CO2 penyebab perubahan iklim.

Baca Juga: UE Dorong Kerja Sama dengan Indonesia Mencapai Ambisi Iklim

IEA mengatakan transisi energi yang lebih cepat akan melindungi konsumen dengan lebih baik di masa depan, karena guncangan harga komoditas akan menaikkan biaya untuk rumah tangga 30% lebih rendah dalam skenario Net Zero Emissions by 2050 (NZE) yang paling ambisius dibandingkan Stated Policies Scenario (STEPS) yang lebih konservatif.

Kepada Al Jazeera, Will Steffen, pakar perubahan iklim di Australian National University, mengatakan bahwa laporan IEA memperjelas bahwa dunia perlu fokus pada target jangka pendek.

“Kita harus berpikir untuk menurunkan emisi kita pada tahun 2030, dengan sangat cepat dan mendalam. Saya pikir terserah pada pertemuan negara-negara di Glasgow untuk menggembleng tindakan sekarang. Ini akan membutuhkan investasi dan penetapan kebijakan untuk mendorong transisi ini lebih cepat,” katanya.



Penulis: Unggul Wirawan / WIR
Sumber: BeritaSatu.com

#Perubahan Iklim #Energi Terbarukan #Badan Energi Internasional #IEA #Pandemi Covid-19 #World Energy Outlook #COP26 #Tenaga Surya

BAGIKAN

BERITA TERKAIT

BERITA TERKINI

Pemkot Tangerang Uji Coba Penerapan PeduliLindungi di Dua Pasar Tradisional

IHSG Cenderung Flat di Sekitar Garis Datar pada Awal Sesi

Pilih Tiongkok, 5 Pesepakbola Top Ini Rela Hengkang demi Uang

IHSG Rawan Koreksi, Pantau AGRO, SAME, FREN, dan ACES

Hapuskan Ketentuan Swab PCR Saat Naik Pesawat Menggema di Media Sosial

Piala Liga: Chelsea ke Perempat Final, Tuchel Lega

Fokus Pasar: Prospek CPO Curi Perhatian Investor

2035, Singapura Akan Impor 30% Energi dari Sumber Rendah Karbon

Harga PCR Sebaiknya di Bawah Rp 200.00 dan Diberlakukan di Semua Moda

Bertemu Gubernur Kalbar, Wanita Emas Bicarakan Sosialisasi Ekonomi Digital

BERITA TERPOPULER