Diperburuk Pandemi Covid-19, WHO: Kematian Akibat TBC Meningkat secara Global

Jenewa, Beritasatu.com - Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) pada Kamis (14/10/2021) menyatakan, kematian akibat Tuberkulosis (TBC) meningkat lagi secara global untuk pertama kalinya dalam satu dekade. Hal tersebut dikarenakan gangguan akses ke layanan kesehatan akibat pandemi Covid-19.

Kemunduran telah menghapus kemajuan bertahun-tahun dalam menangani penyakit yang dapat disembuhkan, yang mempengaruhi jutaan orang di seluruh dunia.

"Ini adalah berita yang mengkhawatirkan yang harus menjadi peringatan global akan kebutuhan mendesak akan investasi dan inovasi untuk menutup kesenjangan dalam diagnosis, pengobatan, dan perawatan bagi jutaan orang yang terkena penyakit kuno tetapi dapat dicegah dan diobati ini," WHO Kepala Tedros Adhanom Ghebreyesus mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Dalam laporan TBC tahunan untuk tahun 2020, WHO mengatakan, kemajuan dalam pemberantasan penyakit ini telah menjadi lebih buruk berkat meningkatnya jumlah kasus yang tidak terdiagnosis dan tidak diobati.

Organisasi tersebut memperkirakan, sekitar 4,1 juta orang menderita tuberkulosis tetapi belum didiagnosis atau dinyatakan secara resmi, naik tajam dari 2,9 juta pada tahun 2019.

Pandemi Covid-19 telah memperburuk situasi bagi penderita tuberkulosis, karena dana kesehatan telah dialihkan untuk menangani virus corona dan orang-orang berjuang untuk mengakses perawatan karena lockdown.

Ada juga penurunan jumlah orang yang mencari pengobatan pencegahan, tambahnya, dari 2,8 juta orang pada 2020, turun 21 persen dari 2019.

"Laporan ini menegaskan ketakutan kami bahwa gangguan layanan kesehatan penting karena pandemi dapat mulai mengungkap kemajuan bertahun-tahun melawan tuberkulosis," kata Tedros.

Sekitar 1,5 juta orang meninggal karena TBC pada tahun 2020, termasuk 214.000 di antara orang HIV-positif, menurut laporan tersebut.

Peningkatan jumlah kematian akibat TBC terjadi terutama di 30 negara dengan beban TBC tertinggi, tambahnya.

Tuberkulosis merupakan penyakit menular paling mematikan kedua setelah Covid-19, yang disebabkan oleh bakteri yang paling sering menyerang paru-paru.

Seperti Covid-19, ditularkan melalui udara oleh orang yang terinfeksi, misalnya melalui batuk.

Sebagian besar kasus TBC hanya terjadi di 30 negara, banyak di antaranya negara miskin di Afrika dan Asia, dan lebih dari separuh kasus baru terjadi pada pria dewasa. Perempuan menyumbang 33 persen kasus dan anak-anak 11 persen.

Baca Juga: Covid-19 Ganggu Penanganan TBC dan AIDS di Negara Miskin, Bisa Timbulkan Banyak Kematian

Tujuan WHO adalah untuk mengurangi kematian akibat TBC sebesar 90 persen, dan tingkat kejadian hingga 80 persen pada tahun 2030 dibandingkan dengan tahun 2015, tetapi angka-angka terbaru mengancam untuk membahayakan strategi tersebut, katanya.

Dan pemodelannya menunjukkan jumlah orang yang mengembangkan penyakit dan meninggal karenanya bisa "jauh lebih tinggi pada tahun 2021 dan 2022".

Laporan itu mengatakan bahwa jumlah orang yang baru didiagnosis dan kasus yang dilaporkan ke otoritas nasional turun dari 7,1 juta pada 2019 menjadi 5,8 juta pada 2020.

India, Indonesia, Filipina, dan Tiongkok adalah negara-negara utama yang mengalami penurunan kasus yang dilaporkan. Ini dan 12 negara lainnya menyumbang 93 persen dari total penurunan pemberitahuan global.

Pengeluaran global untuk diagnosis, pengobatan, dan layanan pencegahan tuberkulosis turun dari US$5,8 miliar pada 2019 menjadi US$5,3 miliar setahun kemudian, menurut laporan tersebut. Angka 2020 kurang dari setengah dari target pendanaan global untuk penyakit ini.

Sekitar 85 persen orang yang mengembangkan penyakit TBC dapat berhasil diobati dalam waktu enam bulan dengan obat yang tepat, yang juga membantu mencegah penularan penyakit.



Penulis: Surya Lesmana / LES
Sumber: AFP

#TBC #Tuberkolosis #WHO #Pandemi Covid-19

BAGIKAN

BERITA TERKAIT

BERITA TERKINI

Tabrakan Maut Antarbus, Wagub Riza Sebut Tidak Mudah Jadi Sopir Transjakarta

Asproksi Bekasi Diharapkan Berkontribusi Tingkatkan Standar Produk Kesehatan

Sejalan Mata Uang Asia, Awal Perdagangan Rupiah Melemah 20 Poin

Cerita Bima Arya Minta Tips Bangun Kota Bahagia ke Dubes Finlandia

Bisnis Makanan dan Minuman Rendah Kalori Mampu Bertahan Saat Pandemi

Pagi dan Sore Ini Jakarta Diguyur Hujan

BPBD Minta Warga Laporkan Bila Ada Bencana yang Terjadi di Kota Tangerang

Kemtan Raih Penghargaan Tertinggi Keterbukaan Informasi Publik 2021

Pemkot Tangerang Uji Coba Penerapan PeduliLindungi di Dua Pasar Tradisional

IHSG Cenderung Flat di Sekitar Garis Datar pada Awal Sesi

BERITA TERPOPULER