Korea Utara Laporkan Ratusan Ribu Kasus Covid-19 Baru

Seoul, Beritasatu.com- Korea Utara (Korut) melaporkan penambahan ratusan ribu infeksi Covid-19 ke beban pandemi yang terus meningkat. Seperti dilaporkan AP, Rabu (18/5/2022), Korut juga menyatakan bahwa satu juta orang telah pulih dari dugaan Covid-19 hanya seminggu setelah mengungkapkan wabah.

Markas besar anti-virus Korea Utara mengumumkan 232.880 kasus demam baru dan enam kasus kematian lainnya di media pemerintah Rabu (18/5). Angka-angka itu meningkatkan totalnya menjadi 62 kematian dan lebih dari 1,7 juta kasus demam sejak akhir April. Dikatakan, lebih dari satu juta orang pulih tetapi setidaknya 691.170 tetap dikarantina.

Pakar luar percaya sebagian besar demam berasal dari Covid-19. Namun Korea Utara tidak memiliki tes untuk mengonfirmasi begitu banyak. Wabah ini hampir pasti lebih besar daripada jumlah demam, karena beberapa pembawa virus mungkin tidak mengalami demam atau gejala lainnya.

Baca Juga: Pemimpin Korea Utara Kritik Pejabat Terkait Wabah Covid

Juga tidak jelas bagaimana lebih dari satu juta orang pulih begitu cepat ketika obat-obatan, peralatan medis, dan fasilitas kesehatan terbatas ada untuk merawat populasi 26 juta yang miskin dan tidak divaksinasi di negara itu.

Beberapa ahli mengatakan Korea Utara bisa saja membebaskan orang dari karantina setelah demam mereka mereda.

Secara global, Covid-19 telah membunuh sekitar 6,3 juta orang dengan jumlah korban sebenarnya diyakini jauh lebih tinggi. Negara-negara dengan wabah dengan ukuran yang mirip dengan penghitungan resmi demam Korea Utara telah mengonfirmasi ribuan kematian masing-masing.

Direktur Jenderal Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) Tedros Adhanom Ghebreyesus mengatakan Selasa bahwa Korea Utara belum menanggapi permintaannya untuk lebih banyak data tentang wabahnya.

Baca Juga: Lockdown Covid-19 di Korea Utara, 42 Orang Meninggal

Sebelum mengakui infeksi Covid-19 untuk pertama kalinya pekan lalu, Korea Utara telah memegang klaim yang sangat diragukan untuk mencegah virus tersebut. Korea Utara juga menghindari jutaan suntikan vaksin yang ditawarkan oleh program distribusi COVAX yang didukung PBB, kemungkinan karena persyaratan pemantauan internasional yang menyertainya.

Korea Utara dan Eritrea adalah satu-satunya negara anggota PBB yang berdaulat yang tidak meluncurkan vaksin. Namun Tedros mengatakan tidak ada negara yang menanggapi tawaran vaksin, obat-obatan, tes, dan dukungan teknis WHO.

“WHO sangat prihatin dengan risiko penyebaran lebih lanjut di (Korea Utara),” kata Tedros, juga mencatat bahwa negara tersebut memiliki jumlah orang yang mengkhawatirkan dengan kondisi mendasar yang membuat mereka lebih mungkin terkena Covid-19 yang parah.



Penulis: Unggul Wirawan / WIR
Sumber: BeritaSatu.com

#Korea Utara #Covid-19 #WHO #Covax

BAGIKAN

BERITA TERKAIT

BERITA TERKINI

Ganja Medis, Legislator: Sikapi dengan Kehati-hatian

Bukalapak Perkirakan EBITDA 2022 Datar Dibanding 2021

KSP: Kuota Hampir Habis, Pertalite dan Solar Harus Dibatasi

Kasus Korupsi E-KTP, KPK Panggil Eks Mendagri Gamawan

Rambah Pasar Indonesia, Defunc Rilis Empat Earbud Nirkabel

Mantan Penjaga Kamp Nazi Usia 101, Divonis 5 Tahun Penjara

IHSG Sesi I Ditutup Melemah 0,25%

Pencurian Modus Pecah Kaca Mobil, Uang Rp 70 Juta Biaya Kuliah Raib

Powerbrain Raih Pendanaan dari Achmad Zaky Foundation

Sebut Marshanda Hilang, Sheila Salsabila Dicerca Warganet

BERITA TERPOPULER